Muntahkab Ahadis - Bab Solat

Hadis 081

Dari Abu Hurairah ra meriwayatkan bahawa Baginda Rasulullah saw bersabda; Orang yang sentiasa berulang-alik ke masjid di dalam kegelapan malam mereka itulah orang yang hati sanubarinya tenggelam di dalam rahmat Allah. (HR Ibn Majah)

Hadis 082

Dari Buraidah ra meriwayatkan bahawa Baginda Rasulullah saw bersabda; Berilah berita gembira kepada mereka yang pergi ke masjid selalu di waktu gelap gelita dengan cahaya yang sempurna pada hari Hisab nanti. (HR Abu Daud)

Hadis 083

Dari Abu Saaid Al-Khudri ra meriwayatkan bahawa Baginda Rasulullah saw bersabda; Tidakkah aku khabarkan kepada kamu satu perkara yang dengannya Allah swt mengampuni dosa-dosa kamu dan ditambahkan baginya kebaikan? Para sahabat r.anhum berkata; Bahkan Ya Rasulullah! Khabarkanlah kepada kami. Baginda Rasulullah saw bersabda: Berwudhu' ketika di waktu kepayahan(seperti di musim sejuk) namun berwudhu' dengan sempurna dan menuju ke masjid untuk bersembahyang dan duduk di dalam masjid selepas sembahyang menanti sembahyang yang akan datang. Dan siapa sahaja yang keluar dari rumahnya dalam keadaan bersuci menuju ke masjid dan bersembahyang berjemaah bersama-sama orang Islam yang lain, kemudian meenunggu sembahyang yang lain maka malaikat akan berdoa untuknya: Ya Allah! Ampunilah dia!. Ya Allah! Kasihanilah dia!. (HR Ibn Hibban)

Hadis 084

Dari Abu Hurairah ra meriwayatkan bahawa Baginda Rasulullah saw bersabda; Tidakkah aku khabarkan kepadamu satu amalan yang mana dengannya Allah swt menghapuskan dosa-dosa dan meninggikan darjat? Para sahabat r.anhum berkata: Bahkan Ya Rasulullah! Berwudhu' dengan sempurna walaupun dalam keadaan kepayahan dan kesulitan, menuju ke masjid dengan langkah yang banyak, dan menunggu sembahyang selepas sembahyang. Inilah hakikat Ribat(berdiri malam) yang sebenar untukmu. (HR Muslim)

Keterangan:
Pengertian 'Ribat' yang ialah berjaga malam daripada serangan musuh di perbatasan atau sempadan. Ini satu amalan yang amat besar di sisi Allah swt. Dalam hadis ini Baginda Rasulullah saw mengambil kalimah 'Ribat' kerana dengan berkawal di perbatasan ini terselamat daripada musuh, begitu juga dengan amalan-amalan di atas manusia akan terhindar dari godaan nafsu dan syaitan yang sentiasa menyerang manusia. (Mirqat)

Hadis 085

Dari Uqbah bin Amr ra meriwayatkan bahwa Baginda Rasulullah saw bersabda; Apabila seseorang berwudhu' dengan sempurna kemudian menuju ke masjid dan duduk menunggu untuk bersembahyang maka malaikat yang mencatit kebaikan akan datang mencatit di mana setiap langkah dia berjalan diganjari dengan sepuluh kebaikan. Orang yang duduk menunggu sembahyang adalah seumpama orang yang beribadat. Semenjak dia keluar daripada rumahnya sehinggalah dia kembali adalah dikira sebagai orang yang sibuk bersembahyang. (Musnad Ahmad)

Hadis 086

Dari Muaz bin Jabal ra meriwayatkan bahawa Baginda Rasulullah saw bersabda; Allah swt berfirman; Wahai Muhammad! Aku menjawab; Daku hadir wahai Allah!

Allah swt berfirman; Apakah perkara yang dibahaskan oleh Para Malaikat yang hampir mengenai Amal yang terafdhal? Aku menjawab; Mereka berbahas mengenai amal yang menjadi sebab pengampunanMu.

Allah swt berfirman: Apakah amalan itu? Aku menjawab; Berjalan untuk menuju ke sembahyang berjemaah. Duduk menunggu sembahyang dari satu sembahyang ke sembahyang yang lain. Berwudhu' walaupun dalam kepayahan(seumpama di musim sejuk) dengan wudhu' yang baik.

Allah swt berfirman; Kemudian mengenai amal apa lagi mereka saling berbahas? Daku menjawab; Memberi makan, bercakap lemah lembut dan bersembahyang di tengah malam ketika manusia nyenyak tidur.

Kemudian Allah swt berfirman; Mintalah kamu. Lantas aku berdoa memohon kepada Allah; Wahai Allah! Aku memohon kepadaMu daripada melakukan kebaikan, meninggalkan segala keburukan, mencintai orang-orang miskin dan ampunilah dosa-dosaku dan kasihanilah daku. Apabila Engkau membuat keputusan untuk menguji sesuatu kaum dengan fitnah atau azab maka Engkau matikanlah aku sebelum datangnya fitnah dan azab itu. Wahai Allah! Aku memohon untuk mencintai Engkau dan mencintai orang-orang yang mencintai Engkau dan mencintai amalan yang dapat menghampirkan kecintaan kepadamu.

Kemudian Nabi saw bersabda: Doa ini adalah hak, pelajarilah ia dan bacalah selalu. (HR Tirmizi)

Hadis 087

Dari Abu Hurairah ra mriwayatkan bahawa Baginda Rasulullah saw bersabda; Siapa sahaja daripada kamu akan sentiasa mendapat ganjaran sembahyang selagi mana kamu duduk menunggu sembahyang. Malaikat akan berdoa: Wahai Allah! Ampunilah dia dan kasihanilah dia.(Selepas sembahyang juga) selagi tidak bangun dalam keadaan berwudhu' dan tidak bercakap-cakap malaikat akan terus berdoa seperti itu. (HR Bukhari)

Hadis 088

Dari Abu Hurairah ra meriwayatkan bahawa Baginda Rasulullah saw bersabda: Sesungguhnya orang yang menunggu sembahyang adalah seumpama seorang yang menunggang kudanya dengan pantas menuju ke medan jihad fisabilillah. Orang yang menunggu sembahyang adalah seumpama orang yang dilindungi oleh benteng yang besar(dari godaan nafsu dan syaitan). (HR Ahmad, Tabrani)

Hadis 089

Dari Irbath bin Sarian ra meriwayatkan bahawa Baginda Rasulullah saw telah berdoa pengampunan untuk orang yang berada di saf yang pertama sebanyak tiga kali dan untuk saf kedua sekali. (HR Ibn Majah)

Hadis 090

Dari Abi Umamah ra meriwayatkan bahawa Baginda Rasulullah saw bersabda; Sesungguhnya Allah swt dan Para malaikat berselawat(mendoakan rahmat) ke atas orang-orang yang berada di dalam saf yang pertama. Sahabat r.hum bertanya: Ya Rasulullah! Adakah saf kedua juga memperolehi fadhilat seperti ini? Baginda saw menjawab: Allah swt dan para Malaikat memohon rahmat ke atas saf yang pertama. Para Sabahat r.hum bertanya sekali lagi: Ya Rasulullah! Adakah saf kedua juga memperolehi fadhilat seumpama ini? Rasulullah saw menjawab; Ya, Saf kedua juga memperolehi fadhilat seperti ini. Rasulullah saw juga bersabda; Luruskanlah saf-saf kamu, luruskanlah di antara bahu ke bahu. Berlemah-lembutlah dalam meluruskan saf di antara sahabat-sahabat kamu dan tutuplah di celah-celah yang kosong kerana sesungguhnya syaitan(sentiasa melihat tempat yang kosong) akan masuk di celah-celah kamu sebagaimana duduknya seekor anak kambing. (HR Musnad Ahmad)

Keterangan:
Berlemah-lembut dalam meluruskan saf ialah apabila ada di antara sahabat-sahabat kamu yang cuba untuk meluruskan saf dengan memegang tangan kamu untuk berinjak ke depan atau ke belakang, maka ikutilah permintaannya dengan baik.

Hadis 091

Dari Abu Hurairah ra meriwayatkan bahawa Baginda Rasulullah saw bersabda; Saf lelaki yang paling banyak ganjarannya ialah di saf pertama dan saf lelaki yang paling kurang ganjarannya ialah di saf yang terakhir. Saf wanita yang paling banyak ganjarannya ialah di saf yang terakhir dan saf wanita yang paling kurang ganjarannya ialah di saf pertama. (HR Muslim)

Hadis 092

Dari Barra' bin A'zib ra meriwayatkan bahawa Baginda Rasulullah saw berjalan daripada satu saf ke hujung saf yang lain. Tangan Baginda saw yang mulia menyentuh bahu-bahu dan dada kami. Sambil meluruskan saf Baginda saw bersabda: (Dalam saf)Jangan bengkang-bengkok, kalau ini berlaku hati kamu akan ikhtilaf antara satu sama lain. Dan Baginda saw bersabda lagi; Sesungguhnya Allah swt dan para malaikat menurunkan rahmat dan para malaikat memohon pengampunan ke atas mereka yang berada di saf yang pertama. (HR Abu Daud)

Hadis 093

Dari Barra' ibn A'zib ra berkata Rasulullah saw bersabda; Sesungguhnya Allah swt dan para malaikatNya menurunkan rahmat ke atas orang-orang yang berada di saf hadapan iaitu saf yang paling hampir dan para malaikat berdoa untuknya dan tidak ada satu langkah yang lebih dicintai oleh Allah swt daripada langkah orang yang memenuhkan saf yang kosong. (HR. Abu Daud)

Hadis 094

Dari Aisyah r.ha meriwayatkan bahawa Rasulullah saw bersabda; Sesungguhnya Allah swt menurunkan rahmat ke atas orang-orang yang berdiri di saf sebelah kanan dan para malaikat berdoa keampunan untuk mereka. (HR. Abu Daud)

Hadis 095

Dari Ibnu Abbas ra meriwayatkan bahawa Rasulullah bersabda; Barangsiapa yang berdiri di saf sebelah kiri masjid kerana kurangnya ahli(jemaah) maka dia akan mendapat dua kali ganda ganjaran. (HR Tabrani, Majma uz Zawaid)

Keterangan:
Para sahabat r.hum apabila mengetahui bahwa saf sebelah kanan lebih afdhal daripada sebelah kiri, maka mereka berlumba-lumba untuk berdiri di sebelah kanan sehingga di sebelah kiri menjadi kosong, maka ketika inilah Rasulullah saw memberi kelebihan bagi mereka yang berada di saf sebelah kiri.

Hadis 096

Dari Aisyah r.ha meriwayatkan bahawa Rasulullah saw bersabda: Allah swt menurunkan rahmat ke atas orang-orang yang memenuhkan saf-saf yang kosong dan para malaikat memohon keampunan untuknya. (HR. Mustadrak Hakim)

Hadis 097

Dari Abu Hurairah ra meriwayatkan bahawa Baginda Rasulullah saw bersabda: Barangsiapa yang memenuhkan saf-saf, Allah swt akan meninggikan darjatnya dan para malaikat akan meliputi mereka dengan rahmat dan kebaikan. (HR Tabrani, Targhib)

Hadis 098

Dari Abdullah ibn Umar ra meriwayatkan bahawa Rasulullah saw bersabda: Sebaik-baik kamu ialah orang yang melembutkan bahunya dalam sembahyang dan tiada satu langkah yang lebih besar ganjarannya daripada langkah seseorang bagi menutupi saf yang kosong daripada rosaknya. (HR Bazzar, Targhib, lbnu Hibban, Tabrani)

Keterangan:
Maksud daripada melembutkan bahu-bahu kamu ialah apabila seseorang masuk ke dalam saf hendaklah dia melembutkan bahu di sebelah kiri dan kanannya supaya dapat memberi laluan kepada orang lain masuk memenuhinya.

Hadis 099

Dari Abu Juhaifah ra meriwayatkan bahawa Baginda Rasulullah saw bersabda; Barangsiapa memenuhkan saf-saf yang kosong dia akan di ampuni. (HR Bazzar)

Hadis 100

Dari Abdullah ibn Umar ra meriwayatkan bahawa Baginda Rasulullah saw bersabda; Barangsiapa menyambungkan saf, Allah swt menyambungkan rahmatNya dan barangsiapa memutuskan saf, Allah swt juga memutuskan rahmatNya. (HR Abu Daud)